Ini Istilah Yang Wajib Diketahui para Trader

  • Whatsapp

TheTapaktuanPost | Jakarta. Semenjak dunia dilanda pandemi, segala hal yang berkaitan dengan aktivitas ‘dalam jaringan’ mulai marak dilakukan. Bahkan dalam penggunaan uang elektronik, cryptocurrency adalah salah satu mata uang digital yang sangat populer di kalangan milenial.

Terlebih lagi, banyak orang yang mulai mencoba mempelajari berbagai instrumen investasi untuk jual beli, termasuk kripto. Sekarang, terdapat banyak jenis cryptocurrency yang beredar di dunia, dan dengan harga per koin yang berbeda-beda.

Bagi Anda yang baru masuk ke ranah ini, memahami seluk beluk cryptocurrency adalah hal yang perlu diprioritaskan.

1. Cryptocurrency

Nama umum untuk semua cryptocurrency (atau uang virtual, uang elektronik) – suatu bentuk aset digital yang dirancang sebagai media pertukaran yang sangat aman, beroperasi secara independen tidak berdasarkan manajemen pihak ketiga mana pun.

2. Fiat

Uang fiat, adalah aset yang tidak memiliki nilai intrinsik (nilai riil), diterbitkan menurut peraturan pemerintah, sering beredar luas dan digunakan sebagai barang yang setara dengan pertukaran barang nasional dan internasional (misalnya USD, EUR, VND, IDR ,dll.)

3. Bitcoin (BTC)

Cryptocurrency pertama yang ditemukan pada tahun 2007 dan merupakan koin paling populer di pasar Crypto saat ini, bernilai sekitar 30.000 – 50.000 USD saat ini.

4. Altcoin

Singkatan dari “Alternative coin”, yang merupakan nama umum dari semua cryptocurrency selain Bitcoin. Hingga saat ini, ada sekitar 5400 altcoin yang ditemukan dan dioperasikan secara global.

5. Stablecoin

Koin yang melekat pada aset tetap tertentu untuk menstabilkan pasar cryptocurrency, didukung oleh aset yang “berlabuh” seperti emas, uang kertas atau cryptocurrency, bahan kimia lainnya.  Beberapa stablecoin populer saat ini adalah Tether (USDT), USD Coin (USDC), Dai (DAI), VND Coin (VNDC).

6. Token

Sebuah cryptocurrency yang diterbitkan berdasarkan platform/jaringan yang sudah ada sebelumnya, digunakan sebagai mata uang.  Berbeda dari konsep “koin” yang mengacu pada kelas aset yang beroperasi secara individual dan memiliki dompet penyimpanan sendiri, token dapat dianggap sebagai bahan bakar untuk jaringan (gas) atau sebagai unit pertukaran dalam aplikasi (CMT), disimpan di dompet koin dan diatur pada biaya transaksi berdasarkan platform/jaringan asli.

7. Transaksi

Transaksi, hanya kegiatan jual beli antara peserta di pasar cryptocurrency pada khususnya, di sektor keuangan pada umumnya.

8. Biaya transaksi

Biaya transaksi, berlaku di bursa tertentu.  Biaya ini ditentukan oleh masing-masing bursa itu sendiri.

9. Pertukaran

Pertukaran, di mana para peserta di pasar Kripto seperti pembeli, penjual, produk yang diperdagangkan (mata uang kripto) atau perantara lainnya berlangsung.  Ada lebih dari 400 bursa, di Vietnam, investor dapat dengan mudah memperdagangkan mata uang kripto melalui aplikasi VNDC Wallet Pro.

10. Penambangan/Mining

Penambangan/Mining adalah proses di mana penambang (miner) menggunakan superkomputer (penggali) untuk menambang cryptocurrency, tapi sekarang penambangan lewat Cloud pun bisa yaitu melalui smart phone, baik menambang calon koin/token ataupun koin yang sudah terdaftar dibursa, meskipun kita tidak tahu proyek itu asli atau kemungkinan scam/penipuan.

11. KYC (Know Your Customer)

Verifikasi identitas yang diperlukan oleh pertukaran untuk peserta, untuk memastikan keadilan pengguna dan keamanan akun, biasanya dilakukan dengan mengirimkan dokumen khusus (KTP, CCCD, Paspor), fotografi potret, dan video call
Ini adalah istilah umum, kependekan dari “Kenali Pelanggan Anda” KYC adalah peraturan yang memaksa lembaga keuangan untuk mengetahui informasi pribadi tentang pelanggan mereka.  Peraturan ini merupakan cara bagi pemerintah untuk memerangi pencucian uang atau kejahatan lainnya dalam pengiriman uang.

12. Volume

Total volume perdagangan suatu aset dalam jangka waktu tertentu (jam, hari, bulan, …), termasuk volume penjualan dan pembelian, memiliki arti penting dalam mencerminkan kekuatan kelas aset tersebut.

13. All-time High (ATH)

Waktu ketika suatu aset mencapai harga tertinggi yang pernah ada.

14. Bull/bullish & Bear/bearish

Tren naik- turun pasar.  Ini adalah cara penamaan tren pasar.
Banteng (bull) biasanya menyerang (menggaruk) ke atas dan orang senang untuk menjual sedangkan Bearish (beruang) biasanya menyerang (menggaruk) ke bawah dan orang senang membeli bahkan menyerok koin/token dengan menyiapkan uang yang fantastis nilainya.
Jadi, ketika pasar sedang dalam tren naik, kami menyebutnya pasar bull/bullish dan menyebutnya sebagai pasar bearish/bearish dalam kasus sebaliknya (turun).

15. Pump & Dump

Hanya efek pasar terhadap harga.  Pompa adalah untuk mendorong harga naik, juga dikenal sebagai “harga pompa”. 
Dump adalah untuk mendorong harga turun, biasanya terjadi panic sell (menjual dalam keadaan panik), mereka menjual aset untuk menarik uang meskipun rugi demi mencegah kerugian yang lebih parah.

16. Github

Alat manajemen sumber terbuka, membantu memastikan transparansi dan perangkat lunak sumber terbuka untuk sektor blockchain.
Ini adalah perangkat lunak manajemen kode sumber dan alat berbagi yang dapat digunakan secara gratis, sehingga digunakan oleh banyak programmer aplikasi blockchain karena transparansi, publisitas, dan interoperabilitasnya.

17. Pemerintahan

Ini juga merupakan istilah baru yang umum digunakan belakangan ini.  Karena setiap ekosistem cryptocurrency memiliki begitu banyak peserta, sulit bagi “pemegang saham” konsensus untuk memilih arah tertentu bagi komunitas.  Tata kelola adalah cara yang memungkinkan masyarakat untuk membuat keputusan bersama tanpa menimbulkan konflik.
   Dalam ekosistem, cryptocurrency diprogram dengan fitur Tata Kelola untuk membantu pemegang berdasarkan yang menggunakan hak suara mereka.
Sistem cryptocurrency tidak hanya membutuhkan sistem tata kelola, tetapi juga sistem tata kelola yang terdesentralisasi (Decentralized Governance), yaitu tidak perlu mempercayai seseorang atau organisasi yang dapat dipercaya oleh masyarakat, Dewan dapat mengambil keputusan dengan pemungutan suara.  Teknologi enkripsi memungkinkan komunitas untuk memilih dan mengontrol pemungutan suara tersebut agar adil dan transparan.

18. FUD

Singkatan dari Fear – Uncertainty – Doubt

Ini adalah bentuk ketidakpastian psikologis ketika pengguna membuat keputusan untuk berinvestasi, membeli, menjual, atau berdagang di bursa cryptocurrency.
FUDer adalah sebutan bagi orang dengan karakteristik tersebut. 
Agar tidak dianggap sebagai FUDer, investor harus meluangkan waktu untuk meneliti secara menyeluruh dan membuat keputusan investasi yang solid, rasional dan benar benar matang.

19. Gas

Nama unit pengukuran energi yang digunakan dalam Ethereum.  Gas mengukur seberapa banyak “aksi” yang dilakukan suatu tindakan atau serangkaian tindakan. misalnya, untuk melakukan tindakan A diperlukan 30 gas, atau untuk membuat tindakan B lebih sederhana hanya membutuhkan 15 gas.  Dalam melakukan transaksi tertentu, investor juga terkena biaya Gas.

20. ICO

Singkatan dari Initial Coin Offering, ini adalah bentuk penggalangan dana awal, yaitu tim pengembang dapat menjual sejumlah koin awal kepada publik seperti penerbitan awal saham perusahaan.
Initial Public Offering (IPO).

21. Inflasi

Inflasi meningkat ketika jumlah uang yang ditawarkan lebih besar dari jumlah barang di pasar, membuat harga barang lebih mahal.  Inflasi adalah kebalikan dari Deflasi.

22. Deflasi

Kebalikan dari arti inflasi. 
Deflasi berarti bahwa ketika jumlah uang beredar kurang dari permintaan yang beredar dari mata uang itu menyebabkan harganya naik.

23. Investor

Investor (Penanam modal)

24. Dyor

Penelitian/Analisa oleh Anda sendiri

25. Fomo

Takut ketinggalan, perasaan menyesal ketika harga koin/token/saham/atau sesuatu lainnya harganya meroket tajam tanpa kehadiran Anda.

26. Jomo – joy of missing out

Berbeda dengan perasaan Fomo yang populer, Jomo adalah perasaan senang karena ditinggalkan. Perasaan senang ketika tidak ikut dalam fase pumping ketika harga turun drastis secara tiba-tiba.

27. Buku Besar

Buku besar dalam akuntansi. Di bidang cryptocurrency, setiap transaksi cryptocurrency disimpan dalam database seperti buku besar akuntan.

28. HODL ( Hold on for Dear Life )

Posisi beli dan tahan,  berarti memegang dan tidak melepaskan dalam kurun waktu yang lama.
Dapat menjadi saran di pasar yang bergejolak tidak pasti.

29. Hype

Berarti melebih-lebihkan atau sesuatu yang dilebih-lebihkan. Di bidang perdagangan mata uang digital, mata uang yang meningkat luar biasa disebut hype.

30. Likuiditas

Kemampuan pasar untuk membeli atau menjual aset yang dikombinasikan dengan tingkat harga yang relatif stabil dan konsisten antar transaksi yang disebut likuiditas

31. Pembuat pasar

(kebanyakan pedagang institusional yang kuat, mereka adalah para paus/hiu/whale) Pemahaman yang baik tentang dinamika pasar. Orang-orang dinding adalah yang paling penting untuk menjaga pasar dalam “jangkauan”.

32. Marketcap

Total nilai pasar dari sebuah koin/token. Nilai ini dihitung sebagai harga pencocokan terbaru dikalikan dengan jumlah total koin yang beredar di pasar untuk koin tertentu. Nilai ini dapat berfluktuasi tergantung pada kebutuhan pasar antara pembeli dan penjual dari waktu ke waktu.

33. Sumber terbuka

Open source sering dibicarakan di industri perangkat lunak di mana programmer membuat kode sumber perangkat lunak mereka tersedia untuk umum bagi siapa saja untuk melihat dan menggunakan.

34. Rugpul

Uang investor dibawa kabur oleh pihak developer yang tidak bertanggung jawab.
Kebanyakan para investor tertipu membeli dengan koin/token yang tidak jelas asal usulnya dan tidak jelas proyeknya.
Hanya benar benar mengandalkan spekulasi.

35. Staking

Secara sederhana, staking adalah proses penguncian aset kripto di dalam wallet pada jangka waktu tertentu dengan tujuan mendapat keuntungan.
Staking adalah cara yang memungkinkan untuk mendapatkan keuntungan secara pasif (passive income) tanpa harus melakukan kegiatan mining atau trading pada aset cryptocurrency. Risikonya sendiri juga cukup kecil dibanding kedua sistem tersebut.

Mudah-mudahan, ketika kita lebih memahami istilah-istilah ini, kita akan memiliki pemahaman yang lebih tentang cara kerja pasar cryptocurrency, serta jenis psikologi yang sering dialami investor dalam proses investasi.